Beranda News Daerah Hujan Semalaman, Samarinda Alami Banjir Terparah di 2020!

Hujan Semalaman, Samarinda Alami Banjir Terparah di 2020!

kota Samarinda diguyur hujan, Alami Banjir terparah di tahun 2020
Foto: Suriyatman/detikcom

 

Samarinda, Nitizen.co.id – Kota Samarinda, Kalimantan Timur, diguyur hujan sejak dini hari tadi. Akibat hujan tersebut, Samarinda disebut mengalami banjir terparah di tahun 2020.

Hujan terjadi sejak Jumat (22/5/2020) pukul 00.30 Wita hingga pukul 09.30 Wita. Sejumlah kawasan di kota Samarinda mengalami banjir bahkan genangan air membuat Jalan poros Samarinda – Bontang lumpuh sejak pukul 08.00 WITa.

Ketinggian air mencapai 80 – 100 sentimeter membuat arus lalu lintas macet hingga 5 Km. Sebagian kendaraan terlihat memutar untuk mencari jalan alternatif.

Samarinda Diguyur Hujan

Kapolsekta Sungai Pinang Kompol Ramadhanil mengatakan banjir diakibatkan tingginya intensitas hujan yang mengguyur kota Samarinda.

“Ini banjir terbesar di tahun 2020 karena selain luas wilayah yang tergenang air cukup banyak ketinggian air juga jauh dari biasanya,” kata Kompol Ramadhani yang ikut mengatur lalu lintas di lokasi banjir, Jumat (22/05/2020) siang.

Berdasarkan pantauan anggota, lanjut Ramadhani, sejumlah kawasan di wilayah Sungai Pinang yang terendam banjir adalah perumahan Sentosa, Jalan Gerilya, Jalan Daman Huri, Jalan Sukor Rejo, Jalan Lempake Jaya, Jalan Gunung Kapur dan Jalan Panjaitan.

Berita Terkait  Kesultanan Tanggung Pasokan Makanan untuk Keluarga Pasien Corona Asal Kukar

“Genangan air juga menyerang kawasan di perbatasan Samarinda dengan Kutai Kartanegara yakni di Jalan poros Tanah Datar, bahkan akibat arus yang sangat deras sebuah mobil terseret ke parit,” kata Ramadhani seperti ditulis detikcom, Jumat (22/5/2020).

Mengenai penyebab banjir Ramadhani mengatakan bahwa selain intensitas hujan yang cukup tinggi saluran drainase yang mengalami kebuntuan dan pasang air sungai Mahakam membuat air kemudian menggenang dan tidak bisa mengalir ke laut.Sementara itu Uje warga jalan DI Panjaitan mengaku genangan air sudah masuk ke dalam rumahnya sejak pukul 06.30 WITA dengan ketinggian 60 cm di dalam rumah.

“Air terus naik dan hingga Jumat siang belum surut, padahal biasanya jika selesai hujan air juga ikut turun,” kata Uje.

Terparah di tahun 2020

Ini bisa dikatakan banjir terparah di tahun 2020, bahkan genangan air bertahan cukup lama.

Menghadapi banjir adalah hal yang biasa bagi pemilik bengkel motor di Jalan DI Panjaitan ini, bahkan sejak tahun 1997 bedanya saat itu air masuk ke dalam rumah jika saat musim hujan saja, tapi saat ini hampir setiap datang hujan rumah warga kebanjiran.

Berita Terkait  Pasien di RSPI Sulianti Saroso Dipastikan Negatif Virus Corona

“Saya sudah dua kali menaikkan lantai rumah setinggi setengah meter pada tahun 2000 dan 2010. Tapi tetap kebanjiran juga, apalagi saat ini badan jalan yang ada sudah naik hingga 1 meter,” katanya.

Ia berharap Pemkot Samarinda dapat mengatasi banjir di Samarinda. “Kalau bangun jalan pemerintah seharusnya memprioritaskan sarana lainnya seperti saluran pembuangan air yang bagus dan lancar,” jelasnya.

Sementara itu, data yang diperoleh dari Bagian Kedarutatan dan Bencana BPBD Samarinda menyebutkan kawasan yang dilanda banjir di Samarinda tidak hanya di kecamatan Sungai Pinang namun juga terjadi di wilayah Samarinda Utara, Samarinda Ulu, Sungai Kunjang dan Palaran. kota Samarinda diguyur hujan, Alami Banjir terparah di tahun 2020

Advertisement